Make your own free website on Tripod.com

Penyakit Mental Mahathir

Mahathir sudah tua. Umurnya dah tidak membolehkannya "mengaum" macam Rahim Tambynya Kecik, Tok Mat Montel atau Sabarudin Wira Chik. Tapi selera seks Mahathir masa muda-muda dulu hebat. Boleh tahan you … Tanya Puan Marina Yusuf, kalau tak caya. Puan Marina ada buktinya.

Sebab itu sampai sekarang Mahathir tak habis-habis fikir pasal seks. Kalau dia tak larat lagi nak buat, maklumlah si Hasmah tu dah tua sangat, maka dia akan berimiginasi. Bayangkan adegan-adegan yang hebat macam yang selalu dibuat oleh si Rahim tu. Tapi Mahathir ni ada satu penyakit. Penyakit Mahathir telah disahkan oleh beberapa orang pakar psikologi dan seksologi. Sebab itu bila dia melawat ke luar negari, biasanya salah satu jadual lawatannya ialah bertemu pakar psikologi dan seksologi.

Salah satu masalah penyakit seks Mahathir ini ialah dia akan bayangkan perlakuan seks yang tidak biasa atau luar tabii yang dilakukan oleh seseorang. Imiginasi ini lebih teruk lagi jika Mahathir nak memburukkan seseorang musuh dalam mindanya. Dia mula fikir bagaimana teruknya musuhnya itu melakukan adegan-adegan seks yang ganas dan luar tabii.

Ini terbukti dalam empat insiden sejak tahun 1988. Kita masih ingat ketika Tun Salleh Abas dipecat daripada jawatannya sebagai Ketua Hakim Negara. On paper, Tun Salleh didakwa atas lima kesalahan dan kemudian dibicarakan oleh "Tribunal Mahathir". Tapi kepada para Menteri Kabinet dan orang-orang kenamaan, Mahathir dakwa yang lain. Menurut Mahathir, Tun Salleh kaki seks. Kemaruk betina. Mahathir ada buktinya. Apa buktinya? Menurut Mahathir, pemandu Tun Salleh telah membuat pengakuan kepada Mahathir bahawa beliau sering diarahkan oleh Tun Salleh membawa tiga orang perempuan simpanan untuk "santapan" Tun Salleh. Tun Salleh lanyak semuanya sekaligus!! Hebat. Nampaknya warak dan alim Tun Salleh. Tapi kaki betina!!

Tapi itu hanya imiginasi Mahathir saja. Dari segi psikologi, Mahathir memang berfikir secara sedemikian untuk membolehkan mindanya yang kotor itu membenci Tun Salleh. Kemudian menghukumnya.

Selepas itu kes Tengku Razaleigh pula. Kita masih ingat dalam pilihanraya umum 1990, Mahathir mengarahkan jentera pilihanraya BN melukis gambar Mahathir berliwat dengan Mohammad Yaakob untuk disebarkan ke Kawasan Parlimen Tanah Merah. Tujuannya ialah untuk reverse psychology supaya para pengundi di sana berfikir – teruknya Ku Li sampai gambar Mahathir pun dilukis berliwat dengan MB Kelantan masa itu. Tapi sebenarnya gambar itu ditaburkan oleh Mahathir sendiri dan dicetak di KL, dan dihantar ke Tanah Merah dengan penerbangan khas.

Harapan Mahathir gambar itu dapat mempengaruhi orang Tanah Merah supaya tidak mengundi Ku Li. Tapi Mahathir silap sebab orang Kelantan rata-rata alim dan warak. Tenguk gambar lucah tu haram. Jadi belum sempat gambar itu tersebar ke kampung-kampung, banyak pihak yang telah membakarnya. Tak berjayalah Mahathir menjatuhkan Ku Li dengan isu seks.

Demikianlah Mahathir. Fikirannya sentiasa berunsur lucah dan cuba menjatuhkan musuh-musuhnya dengan isu lucah dan persundalan.

Dalam kes Ustaz Ashaari Mohammad, pengasas Arqam, Mahathir menabur fitnah lagi dengan berpandukan imiginasi seksnya. Dalam mesyuarat Kabinet dan dengan orang-orang kenamaan, Mahathir sering bertanya: Kenapa Ashaari dan jemaah Arqam berpengkalan di Phuket, Thailand? Tidak di Indonesia di mana Arqam mendapat sambutan yang baik. Tidak di China, India atau Turkhistan? Sebabnya, kata Mahathir, Ashaari suka betina. Di Phuket ramai betina sundal. Jadi senanglah dia melantak!! Jubah dan serban Arqam itu hanya helah untuk mengaburi mata orang ramai. Hakikatnya orang Arqam kaki betina. Buktinya, saya ada laporan SB, kata Mahathir lagi. Lagipun ramai orang Arqam kahwin lebih dari dua. Ashaari ada empat isteri. Itu pun belum puas.

Maka dengan alasan itu, ramai orang yang dulu bersimpati dengan Arqam mula renggang. Ashaari hipokrit. Di luar nampak warak dan alim. Tapi di belakang kaki betina. Maka sedikit demi sedikit lunturlah imej dan pengaruh Arqam.

Kemudian barulah Arqam diharamkan. Ketika itu tidak ramai orang yang bersimpati lagi dengan Arqam yang kononnya kumpulan kaki betina. Dan kemudian Arqam terkubur.

Isu yang terakhir ialah melibatkan Anwar Ibrahim. Untuk Mahathir benci kepada Anwar, Mahathir pun terpaksa mengubah mindanya tentang hal-hal seksual yang kotor tentang Anwar. Sebelum ini, semua tentang Anwar dalam mindanya yang baik-baik saja. Kalau tidak diubah mindanya, rasa simpati dan belas ihsan akan tetap ada terhadap Anwar. Lalu disetkan di mindanya bahawa Anwar itu kaki liwat. Raja liwat Malaysia. Bukan setakat dengan seorang dua tapi dengan puluhan "boy friend"nya. Jumpa saja lelaki diajaknya berliwat. Termasuk di Dr Munawar Anees yang tua berbulu itu.

Hal ini bukan hanya di minda Mahathir. Imiginasi seksual ini turut dihebahkan. Hampir dalam setiap mesyuarat Kabinet, sejak Anwar dipecat, Mahathir akan bercerita tentang bagaimana Anwar meliwat kawan-kawannya. Macam-macam gaya dan teknik. Ada "train homosexual" sampai 10 orang, ada back-to-back- sodomy dll. Teruk-teruk. Dalam kabinet pun Mahathir mencarut. Apa nak jadi dengan Kabinet Malaysia. Dengar cerita, ada masa Mahathir bercerita sampai lebih 30 minit dalam Kabinet tentang kelucahan liwat Anwar!!! Sampai Samy Vellu ternyanga, itu macam kalu! Ling Leong Sik tersentak dan Tok Mat Bulat, uuuhhhh!!!

Itu cara Mahathir berfikir untuk melupakan kebaikan dan keinsanan seseorang. Dengan berfikir secara seks yang ganas dan luar tabii, Mahathir akan kikis kesiumanan seseorang dalam mindanya termasuklah Anwar. Jadi barulah tergamak dia buat yang lebih teruk dari itu seperti pecat, masuk penjara, pukul, dera dll.

Itulah Mahathir untuk pengetahuan kita. Penyakit mental Mahathir ini merupakan suatu kelainan. Sampai sekarang Mahathir masih lagi mengidapi penyakit mental seksual itu.