Make your own free website on Tripod.com
BERTANYA SARJAN PADA KOPRAL
Selamat pagi Jan
Assalamu’alaikum Kopral
Kau tahu Kopral ?
Ketika ibumu menonton Peristiwa Bukit Kepong
Merah membasah kelopak matanya
Meleleh cecair dari hidungnya
Basah habis sapu tangannya
Kerana hiba tak tertahan lagi
Kerana sayu sungguh rasa di hati
Kerana amat sedih dan pilu sekali.
Tak sangka begitu sekali hebatnya
Semangat juang anak bangsanya
Bangun menegakkan  kedaulatan negaranya
Bangkit menpertahankan maruah bangsanya
Hebat …..
Hebat sungguh anggota keselamatan
Hebat sungguh polis kebanggaan
Hebat sungguh semangat perjuangan
Hebat sungguh suri teladan.
Kau tahu Kopral ?
Beriya benar ibumu dahulu
Kerjaya  polis diharapkan darimu
Kerana dia amat-amat  tahu
Mulia sungguh unifom itu
Hebat sungguh lencana itu.
Kerana dia akan berbangga
Kerana dia mahu bercerita
Ada dari zuriatnya
Yang akan mati ….
Sebagai seorang Kopral muda
Kalaupun tidak seorang Sarjan tua.
Kau tahu Kopral ?
Apa wasiat ibumu padaku ?
Waktu kau masih menggalas buku
Waktu nafas ibumu tidak menentu
Kau tahu ?
Dia minta ku sampaikan padamu
Dia mahu ….
kau berjasa pada rakyat
kau jaga keselamatan rakyat
kau perjuang keadilan buat rakyat
kau pertahan kehormatan rakyat
kau bela maruah rakyat
kau hormati aspirasi rakyat
kau kasih dan sayang pada rakyat
kau hidup bersama rakyat
Kau tahu ?
Dia minta sampaikan pesannya padamu
Dia mahu….
kau hapuskan musuh rakyat
kau musnahkan petualang rakyat
kau binasakan penyalahguna mandat rakyat
kau banteras perasuah pencuri harta rakyat
kau tangkap penyeleweng amanah rakyat
kau berkas penyamun wang rakyat
kau dakwa pembohong dan penipu rakyat
Dia mahu ….
kau berlaku adil pada rakyat
kau belaku benar pada rakyat.
Kau tahu ?
Dia mengharap….
kau sayang anakbangsa
kau hormat pada yang tua
kau kasih pada yang muda
Kau tahu ?
Dia menjangka ….
Rakyat akan sanjung kerjaya kita
Rakyat hormat kalau polis ada
Rakyat sambut bila polis tiba
Rakyat diam di kala polis bicara
Rakyat tahu polis boleh dipercaya.
Kau tahu Kopral ?
Betapa akan kecewa ibumu
Seandainya dia mendapat tahu
Begini sekali yang terjadi padamu
Begitu sekali tingkah prilakumu
Buruk sekali tanggapan rakyat padamu.
Hina sekali pandangan rakyat padamu
Kau tahu Kopral
Kenapa dulu-dulunya kita ..
Gelaran Dato’ diberikan
Yang berpangkat berTuan-Tuan
Kerana ….
Kerana bagi rakyat jelata
Kurang  penghormatan bagi mereka
Kalau sekadar dipanggil bapa.
Kerana Dato’  itu lebih berwibawa
Encik bagi mereka biasa aja.
Kalau tuan kan hebat nampaknya.
Tapi kini Kopral …
Apa rakyat menggelar kita ?
Apa mereka panggil kita ?
Aku bagai tak percaya
Anjing-anjing layaknya kita
Israel dibangsakan kita
Babi-babi diumpamakan kita
Setan dinisbahkan perangai kita
Polis Mossad diserupakan kita
Polis Savak disamakan  kita.
Yahudi dikata keturunan kita.
Tak terasakah hinanya  kita
Bila  …..
Polis SB orang bilang Siput Babi si Laknat
Polis FRU orang kata Kepala Merah Hati Batu
Polis PPH disebut Pasukan Polis Hantu
Polis Trafik adalah  sikit baik
Walaupun mereka kata Pacak Ifrit
Kau tahu Kopral
Ketika anakmu di sekolah,
dia diejek teman sedarjah
dia dipandang indah tak indah
Kerana teman sekolahnya semua marah
setelah heboh satu sekolah,
cerita polis membelasah
hatta wanita tua yang tak bersalah
dipukul jua cucunya sampai berdarah-darah
ketika pulang dari membeli belah
ketika melintasi Jalan TAR yang dah basah
Cota dan rotan tiba-tiba singgah
Di kepala, di badan dan  terus rebah
Bukan kerana merusuh atau buat salah
Tapi Polis dah borong semua salah.
Itulah cerita yang tersebar di seluruh lembah
Bumi Kuala Lumpur digenangi darah
Rakyat lemah yang enggan menyerah
Kepada kezaliman pemerintah
Meskipun hadapi polis yang serba salah
Kau tahu ….
Kawan-kawannya menjuih mulut padanya
Mereka membisik sesama menghina dirinya
Mereka menjauhi bila dia dekati mereka
Kerana mereka tahu secara nyata
Bapa kepada anakmu itu
Atau kawan kepada bapa anakmu itu
Terlibat memukul  ibu bapa  rakannya
Sehingga seminggu berdarahnya
Sehingga terganggu pendapatannya
Kau tahu kopral
Bila isterimu ke tempat kerja
Temannya menyendiri tak mahu bicara
Bila didekati mereka tiada bersuara
Mereka mengesyaki sesuatu darinya
Kerana mereka menyangka
Isteri polis mana-mana jua
Tak dapat menyimpan rahasia
Takut keluarga mereka teraniaya
Selepas diketahui apa-apa cerita .
Tak sakit jiwakah anak kita
Tak menderitakah isteri kita
Tak terasa malukah diri kita
Sampai bila hidup begini kita
Menjadi asing di dalam keluarga.
Patutkah  Kopral
Kita terus hidup bermuslihat
Bersubahat dengan pemerintah jahat
Disuruh berkasar umpama penjahat
Meskipun ada polis tali barut
Yang tiada hati perut.
Bekerja jadi pak turut
Semata bermatlamat mengisi perut
Adakah patut?
Rambut wanita ditarik-tarik
Wanita mengandung ditolak diterajang
Muka yang licin disiku ditampar
Kepala bertopi dipukul cota
Orang berjalan disimbah asid
Orang bersolat dilempar gas
Orang makan disergah, disuruh pindah
Kereta parking diketuk cerminnya
Yang berlari dikejarnya
Yang berjalan dihalaunya
Yang duduk dipijaknya.
Apa bukan orangkah kau kopral ?
Beginikah caranya kita mencari makan?
Meminta ganjaran upah membelasah.
Kau tahu kopral
Bapa mu di kampung kepalang malu
Kesurau tiada lagi dia mahu
Kenduri jiran pun berat selalu.
Kalau mati pun mungkin tiada siapa tahu
Kau tahu kopral
Wang yang kau bawa pulang
Untuk susu anakmu
Untuk roti isterimu
Untuk nasi keluargamu
Malah untuk belanja haji bapamu,
Wang itu kopral …
Adalah upah memukul kepala
ibu saudaramu yang tak berdosa
Adalah upah menistiskan darah
anak muda yang mencari benar
Adalah upah memusnahkan harta
insan-insan lemah yang takut bersuara
Adalah upah menghenyak pak tua
yang bertongkat berpapah
Adalah upah memedihkan mata
mereka yang selama ini tersiksa
Wang itu Kopral…
Adalah upah
Dari seorang memanda
Dari seorang mamak bendahara
Dari seorang Maharaja
Dari seorang dewa
Yang ingin menjaga hartanya
Yang ingin mempertahan singgahsananya
Yang ingin menyusui wanitanya
Yang ingin menyelamat anak cucunya
Tergamak kamu mengambil upah darinya
Tergamak kau menelan nasi yang diberinya
Kau tahu Kopral ?
Tak akan senang hidupmu
Kalau rakyat membenci dirimu
Tak akan sejahtera hidupmu
Kalau Rakyat pandang serong padamu
Tak akan bahagia masa tuamu
Kalau kau sendiri memusuhi rakyat mu
Tak akan selamat rohmu nanti
Kalau rakyat berdoa sepenuh hati
Minta dibinasakan mereka yang membenci
Membenci perjuangan murni.
 
Kerana Allah berjanji
Doa yang dizalimi
Tiada hijab lagi
Antara Yang Esa dan yang mohon simpati,
Pasti termakbul segala yang dihajati
Amat benar janji Ilahi
 
 
Sarjan Tua
Kampong Melayu Kepong.